Kisah Cinta Bima dan Raksasa Hidimbi


Dalam cerita Mahabharata diceritakan kisah perjalanan Dewi Kunti dan para Pandawa keluar dari goa gala-gala. Goa gala-gala adalah sebuah istana yang dibangun oleh Kurawa untuk Pandawa, yang terbuat dari aspal, dan kemudian dibakar dengan maksud untuk mencelakai Dewi Kunti dan Pandawa.

Berkat pertolongan dari Arya Widura yang memerintahkan para pekerja untuk membuat terowongan. Dari terowongan itulah Dewi Kunti bersama para Pandawa bisa selamat. Setelah keluar dari goa gala-gala, mereka  melanjutkan perjalanan ke arah selatan. Sampailah mereka di sebuah hutan yang sangat lebat. Di bawah pohon beringin yang sangat lebat di sanalah mereka beristirahat, karena kepayahan melakukan perjalanan jauh dan hembusan angin yang semilir mereka semua langsung tertidur kecuali Bima.

Didekat mereka beristirahat terdapatlan sebatang pohon randu yang besar. Di pohon itu tinggallah dua orang raksasa kakak beradik yang bernama Hidimba dan Hidimbi. Ketika Pandawa beristirahat di bawah pohon beringin, baunya tercium oleh Hidimba. Ia lalu menyuruh adiknya Hidimbi menangkap para Pandawa untuk dijadikan santapan. Berangkatlah Hidimbi ke pohon beringin tempat Pandawa beristirahat. Hidimbi melihat Bima yang sedang duduk. Melihat kegagahan Bima Hidimbi jatuh cinta. Dia ingin menjadikan Bima suaminya.



Setelah berpikir untuk menjadikan Bima suami, dia lalu mandi dan merias dirinya, terus mendekati Bima. Hidimbi berkata kepada Bima, bahwa dia diutus oleh kakaknya Hidimba untuk menangkap kalian para Pandawa yang akan kami jadikan mangsa. Tetapi setelah melihat ketampanan tuan, saya menjadi jatuh hati. Sudilah kiranya tuan saya ajak pergi ke suatu tempat untuk menghindari kakak saya.

Bima menjawab, “ Wahai raksasa cantik, saya tidak bisa meninggalkan ibu dan saudara-saudara saya.” Bangunkanlah mereka , silahkan kalian duduk di punggung saya. Saya akan menerbangkan kalian semua ke tempat yang jauh dari sini, kata Hidimbi. Sementara Hidimba sudah tidak sabar menunggu kedatangan adiknya. Ia langsung datang ke pohon beringin. Melihat adiknya berbicara dengan Bima dia menjadi marah. Terjadilah perkelahian sengit, dan Bima berhasil membunuh Hidimba.

Setelah terbunuhnya Hidimba, Dewi Kunti menyuruh Bima untuk mengambil Hidimbi untuk dijadikan istri. Setelah setahun berlalu, Hidimbi melahirkan seorang putra laki-laki yang gagah dan diberi nama Gatotkaca. Pada suatu hari Bhagawan Byasa mengunjungi Dewi Kunti dan para Pandawa. Atas saran  Bhagawan Byasa, Dewi Kunti dan Pandawa disarankan pergi ke kota Ekacakra dengan berpakaian pendeta. Mereka menumpang di rumah seorang brahmana. Untuk menopang kehidupannya, para Pandawa meminta-minta. Brahmana yang ditumpangi mempunyai seorang istri, seorang anak perempuan, dan seorang anak laki-laki yang masih kecil.

Suatu hari ketika para Pandawa sedang meminta-minta, Dewi Kunti mendengar keluarga Sang Brahmana bercakap-cakap sambil menangis. Dewi Kunti menyimpulkan pastilah mereka sedang dalam kesusahan. Dewi Kunti lalu mendekati mereka dan menanyakan mengapa mereka bersedih. Sang Brahmana lalu berkata, “Ada seorang raksasa bernama Baka. Ia tinggal di sebuah goa di tepi sungai Yamuna. Rakyat sangat takut kepadanya. Si Baka berjanji tidak akan mengganggu desa ini, dengan syarat desa ini harus mempersembahkan seorang manusia setahun sekali untuk dijadikan santapannya. Setiap satu keluarga bergiliran menyerahkan salah seorang anggota keluarganya. Tahun ini tiba gilirannya kepada keluarga kami, itulah sebabnya kami bersedih.”

Dewi Kunti menjawab,”Janganlah tuan bersedih. Saya punya lima orang anak. Biarlah yang nomor dua saya serahkan untuk menjadi santapan raksasa.” Semula sang Brahmana menolak, tetapi setelah dijelaskan oleh Dewi Kunti bahwa itu siasat untuk membunuh raksasa yang jahat si Baka itu, maka sang Brahmana setuju. Keesokan harinya , disiapkanlah persembahan, segerobak nasi, seekor kerbau, seekor kambing, seekor babi, dan seorang manusia yaitu Bima dan seguci minuman untuk raksasa. Setelah pengantar makanan pulang, Sang Bima lalu memakan persembahan itu. Ketika raksasa datang melihat Bima sedang menyantap makanan yang disediakan untuknya. Si Baka menjadi marah dan menjerit lalu menendang Bima. Terjadilah perkelahian sengit dan akhirnya raksasa Baka berhasil dibunuh. Dengan terbunuhnya raksasa Baka maka desa itu aman, orang-orang di desa itu tidak ketakutan lagi.