Rahwana Menculik Dewi Sita


Rahwana semula tidak begitu serius menanggapi laporan adiknya, sehingga Surpanaka menjadi kecewa. Dia lalu menceritakan tentang kecantikan Dewi Sita. Cerita tentang Dewi Sita justru sangat memikat hatinya, dan timbul hasratnya untuk merebut Dewi Sita dari tangan Rama.

Sebelum berangkat ke hutan Dandaka, dia singgah dulu ke tempatnya Detya Marica, di goa Marangkudu, untuk menyampaikan maksudnya, serta meminta Detya Marica ikut membantunya. Detya Marica menasehati agar jangan membuat permusuhan dengan Rama, karena Rama merupakan titisan Wisnu dan sangat sakti.

Mendengar nasehat Marica, Rahwana menjadi marah, lalu menuding dan mengatakan Marica pengecut dan tidak berbakti kepada raja. Mendapat tudingan demikian, Marica lalu menyembah dan mengatakan bahwa nasehat itu justru diberikan sebagai abdi yang setia.

Tetapi kalau Rahwana tidak menerima nasehat itu, dan memaksa untuk ikut membantu menculik Sita, sebagai seorang abdi yang setia, iapun tidak menolak. Walaupun dia sadar bahwa jiwanya menjadi taruhannya. Dia menyampaikan siasat penculikan Sita. Siasat yang disarankan Marica diterima oleh Rahwana. Dan merekapun segera berangkat.


Setelah sampai di dekat asrama Pancawati, sesuai dengan siasat yang telah disepakati, Marica mengubah wujudnya menjadi kijang berbulu emas, lalu merumput di depan asrama. Pada waktu itu Sita keluar akan mencari bunga untuk persembahan. Ketika ia melihat kijang tersebut, ia menjadi sangat tertarik. Ia lalu memanggil Rama untuk minta tolong agar kijang itu ditangkap untuknya.

Setelah Rama melihat kijang tersebut, ia mencurigai bahwa kijang tersebut bukanlah kijang biasa. Tetapi untuk menyenangkan hati Sita, ia akan berusaha untuk menangkap kijang tersebut, atau akan membunuhnya kalau tidak bisa ditangkap hidup-hidup. Ia lalu memanggil Laksamana agar menjaga Sita selama ia mengejar kijang tersebut.

Dalam pengejaran terhadap kijang tersebut, Rama menjadi kesal, karena kijang tersebut mempermainkannya. Rama lalu memutuskan untuk membunuh kijang tersebut. Ia lalu memanah kijang tersebut, dan kijang itupun jatuh tersungkur.

Ketika kijang itu sekarat, ia kembali ke dalam wujudnya yang asli, lalu berteriak menirukan suara Rama. “Laksamana....tolong....” Sita mendengar jeritan tersebut, ia lalu menyuruh Laksamana untuk segera membantu Rama. Laksamana yang tahu bahwa suara itu palsu, meyakinkan Sita bahwa tidak mungkin Rama dikalahkan oleh seekor kijang. Sesuai dengan pesan kakaknya ia harus tetap menjaga Sita, sehingga ia tidak mau pergi. Sita menjadi sangat marah, dan menuduh Laksamana sengaja membiarkan Rama mati, agar ia memperoleh jandanya. Karena tidak tahan dengan kata-kata kasar yang diucapkan Sita, maka terpaksalah Lakasamana meninggalkan Sita, dengan pesan agar berhati-hati karena sesuatu mungkin akan terjadi.

Sepeninggal Laksamana, Dewi Sita berjalan mencari bunga di pinggir pertapaan. Pada waktu itu Rahwana yang mengetahui bahwa Sita telah ditinggalkan oleh Laksamana, ia mengubah dirinya menjadi wujud sanyasin, lalu mendekati Sita yang sedang memetik bunga. Ia memuji-muji kecantikan Sita.

Selanjutnya ia mengatakan bahwa kecantikannya tidak berguna, karena harus tinggal di hutan dengan suami yang sengsara. Ia menawarkan kepada Sita seorang suami yang merupakan raja yang sangat berkuasa dan kaya raya bernama Rahwana. Mendengar bujukan tersebut, Sita menjadi sangat marah, dan mempersilahkan sanyasin tersebut segera pergi.

Karena bujukan secara halus tidak diterima, maka Rahwana kembali ke dalam wujud aslinya, lalu menarik Sita secara paksa, terus dilarikan. Sita ketakutan, lalu memangil-manggil Rama dan Laksamana, memanggil mereka sebagai keturunan Ragu yang pemberani.